Lawan Pandemi: Harapan Berita Bhayangkara Bersama-sama Pemkab Tabalong Menggelar Vaksinasi

Silahkan bisa Share di :

Pemerintah Kabupaten Tabalong bersama BeritaBhayangkara.com, Yayasan Sayangi Sesama Tabalong, akan menggelar Vaksinasi

TABALONG, ForumNusantaraNews – Sejak awal 2020, dunia telah mengalami serangkaian peristiwa bencana—pandemi global yang disebabkan oleh apa yang tampaknya merupakan virus corona atau COVID-19 telah mengubah dunia. Untuk mengkonsolidasikan dan memperkuat kesehatan, tentunya dalam kepatuhan protokol yakni dengan memakai masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan dan tak lupa untuk melaksanakan vaksinasi dalam rangka menimbulkan atau meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit, Pemerintah Kabupaten Tabalong ikut menggandeng BeritaBhayangkara.com bersama dengan Yayasan Sayangi Sesama Tabalong, dan Komunitas Sayangi Sesama akan menggelar kegiatan Vaksinasi Massal dengan Tema “Lindungi Diri dan Keluarga Dengan Vaksinasi COVID-19” yang akan dilangsungkan pada hari Sabtu, 18 September 2021, Pukul 09.30 Wita, mendatang di Halaman Komplek Pendopo Bupati Tabalong.

Pandemi telah menyorot tajam pada penyakit mendasar dan kesehatan yang buruk dari negara-negara. Krisis yang sedang berlangsung telah mengekspos kerentanan kita terhadap berbagai penyakit penyerta yang mengancam jiwa. Sejak coronavirus pertama kali muncul di Wuhan, Cina, pada Oktober–November 2019, SARS-Cov-2 (virus) dan COVID-19 (penyakit yang disebabkan oleh virus) telah bergerak seperti tsunami di seluruh dunia, mengejutkan dan meresahkan masyarakat.

Dalam putaran waktu yang didorong oleh COVID-19 selama 12 bulan terakhir, politik, ekonomi, opini publik, dan perilaku sosial telah terbalik. Aspek penting dari perilaku sosial tampaknya, kadang-kadang, telah meningkat—kurangnya perjalanan yang tidak penting, lebih sedikit konsumsi, lebih banyak fokus keluarga, berkurangnya polusi gas rumah kaca (17 persen lebih sedikit di seluruh dunia pada awal April 2020), peningkatan permintaan akan rumah yang sehat, seringkali organik-makanan yang dimasak, lebih tertarik pada pengobatan kesehatan alami, penghargaan terhadap alam, gotong royong, dan lebih banyak perhatian diberikan pada penderitaan pasien panti jompo, pekerja pertanian, petani kecil, pekerja perawatan kesehatan, dan pekerja rantai makanan.

Sayangnya, sebagian besar dampak pandemi cukup negatif, bahkan bencana: sejumlah besar rawat inap dan kematian yang dikaitkan dengan COVID-19, kecemasan dan ketakutan yang meluas, polarisasi politik yang ekstrem, sensor media, penguncian yang kejam, penutupan sekolah dan bisnis, dan kehancuran ekonomi, termasuk meningkatnya jumlah kebangkrutan usaha kecil, menengah, dan bahkan besar, dengan 30 juta pekerja menganggur di mana saja.

Seluruh generasi anak-anak dan siswa telah mengalami pendidikan dan kehidupan mereka terbalik. Bagi sebagian besar dari tujuh miliar orang di dunia, COVID-19 telah menjadi peristiwa paling merusak dalam hidup mereka, titik balik dalam sejarah dunia.

Bagaimana kita bisa mengatasi rasa takut, melindungi diri kita sendiri, keluarga kita, dan orang yang kita cintai dari penyakit kronis, COVID-19, dan bahkan ancaman pandemi di masa depan?

Alasan kami menulis ini adalah karena kami percaya pandemi COVID-19 dapat menjadi, bukan jalan buntu distopia, tetapi portal menuju dunia yang lebih baik. Krisis saat ini mengkhawatirkan, tetapi menawarkan kita kesempatan untuk secara kualitatif meningkatkan kesehatan masyarakat dan kesehatan planet dan regenerasi akar rumput global. Kita dapat menyeberang dari apa yang hanya dapat digambarkan sebagai Penyakit Bangsa-Bangsa ke kesehatan dan demokrasi sejati. Kami percaya adalah mungkin untuk mendidik dan memberdayakan rata-rata orang, dan mengalahkan diktator digital, pembuat ketakutan, ilmuwan gila, fasis medis, dan politisi kontrak, dibeli dan dibayar. Secara individu dan, yang paling penting, bekerja sama, kita dapat menghindari ancaman kediktatoran digital yang menjulang dan apa yang disebut Great Reset yang sudah muncul. Kita dapat mengendalikan kesehatan kita, komunitas kita, dan nasib kita.

Bersama-sama kita bisa bergerak melampaui ketakutan dan kehancuran dan kesuraman. Seperti yang dijelaskan oleh aktivis India terkenal Vandana Shiva dalam sebuah wawancara baru-baru ini, “Kita harus melawan rasa takut dan kita harus melawan kebencian … kita harus sama sekali tidak menjadi korban ketakutan … kita tidak memiliki kemewahan untuk menjadi putus asa … Untuk menjadi hidup hari ini berarti harapan adalah sesuatu yang harus Anda tanamkan setiap hari. Menumbuhkan harapan adalah menumbuhkan perlawanan.” Bersama-sama sebagai komunitas lokal-ke-global, kita dapat berbagi dan menerapkan solusi positif untuk kesehatan masyarakat kita yang memburuk dan penyakit bangsa. Solusi positif ini sudah ada—Vaksinasi, makanan sehat, organik, dan regeneratif, pertanian, dan penggunaan lahan; energi terbarukan dan lingkungan yang bersih; praktik kesehatan alami dan integratif; perdamaian, keadilan, dan partisipatif. (Anang)


Silahkan bisa Share di :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *