Resmi, Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia Periode 2021-2025 Dilantik

Silahkan bisa Share di :

Pelantikan dan pengukuhan Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia bertempat di Menara Peninsula Hotel

JAKARTA, ForumNusantaraNews – Dalam rangka melakukan pembinaan dengan keterampilan dan kompetensi khusus untuk perencanaan dan pelaksanaan program persiapan fisik untuk kinerja Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia, mencakup proses yang menghasilkan adaptasi fisik melalui pengintegrasian komponen kebugaran ke dalam program, yang melengkapi aspek lain dari pengembangan Atlet, termasuk, kekuatan, kecepatan, daya tahan, kelincahan dan fleksibilitas, Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia melaksanakan pelantikan dan pengukuhan Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia bertempat di Menara Peninsula Hotel, Slipi, Jakarta Barat Minggu (11/04/2021) berdasarkan Surat keputusan Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia Periode 2021-2025 dalam rangka meningkatkan pembinaan dan pengembangan program kinerja telah diputuskan dan ditetapkan oleh Ketua Umum (Ketum) Pengurus Besar (PB) Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia Dr. Ir. Nurdin Tampubolon, M.M. diawali dengan pembacaan Tri Cita Utama: Perkasa – Rendah Hati – Luhur Budi oleh seluruh peserta yang hadir.

Selanjutnya, kegiatan pembacaan surat keputusan Susunan Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia yang dibacakan langsung oleh Sekjend untuk dipanggil dan dilantik langsung oleh Ketum PB Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia Dr. Ir. Nurdin Tampubolon, M.M.

Berikut Nama Susunan Pengurus Besar Perguruan Karate-Do TAKO Indonesia Periode 2021-2025
I. DEWAN KEHORMATAN : Wapres RI
II. DEWAN PEMBINA
Ketua : Menpora
Anggota :
1. Ketua Umum KONI
2. Ketua Umum PB FORKI
3. KAPOLRI
4. KASAD
5. Menteri KKP
6. Dr. Siti Ma’rifah S.H., M.H.
7. Prof. Dr. Otto Hasibuan, S.H., M.M.
8. Letjen TNI (P) Edy Rahmayadi – Gubernur SUMUT
9. H. Sugianto Sabran – Gubernur Kalteng
10.M. Afif Bobby Nasution, SE, MM. – Walikota Medan
11.Dr. Muryanto Amin, S.Sos., M.Si. – Rektor USU
12. Sondang T.D.T, S.T.

III. DEWAN PENASEHAT
Ketua : Drs. Utut Adianto Wahyuwidayat
Anggota :
1. Irjen Pol (P) Drs. Erwin TPL Tobing
2. Mayjen TNI (P) Felix Hutabarat, S.I.P., M.B.A., M.Si (Han)
3. Dosmar Banjarnahor, S.E.
4. Ir. Bistok Hutabarat
5. Drs. Serta Ginting
6. Dr. Ir. Manerep Pasaribu, M.M.
7. Prof. Dr. Eng. Himsar A., S.T., M.T.
8. Drs. B. Effendi Silalahi
9. Ir. Helman Sembiring, MBA.
10. Ir. Hasrul Hasan, MM. PENGURUS BESAR

IV. DEWAN PENGURUS
Ketua Umum : Dr. Ir. Nurdin Tampubolon, M.M.
Wakil Ketua Umum I : Irjen Pol (P) Daniel Pasaribu
Wakil Ketua Umum II : Dr. Ir. Irian Sitorus Pane, M.M., M.B.A.
Wakil Ketua Umum III : Sugiat Santoso S.E., M.SP.

Sekretaris Umum : Joseph Hutabarat, S.E., S.H., M.H.
Wakil Sekretaris Umum I : Dimpos G Tampubolon, S.T.
Wakil Sekretaris Umum II : Kasmuri Ismet, S.E
Wakil Sekretaris Umum III : Supriyanto

Bendahara Umum : Mery Girsang, S.H., M.H.
Wakil Bendahara Umum : Randy M Tampubolon, S.T.
Wakil Bendahara Umum : Frederick LH Oktavianus LBM, S.H.
Wakil Bendahara Umum : Prapto Anggoro Kusumo

V. BIDANG – BIDANG
1. Bidang Organisasi dan Hubungan Daerah
Ketua Koordinator : Kolonel Chb. Ir. Sahrun Gultom, M.I.Kom
Anggota :
1. Yantoni Tobing
2. Winarso
3. Juniar Hutapea

2. Bidang Pembinaan dan Prestasi
Ketua Koordinator : Amru Sepkosukuan PS
Anggota :
1. Feri Moniaga
2. Budi Tarigan
3. Larisman Sinambela

Seksi Pelatihan : Pelda Herman Sujoko
1. Mangihut Sihaloho (DKI)
2. Erizon, S.Sos., M.M. (Payakumbuh)
3. Prima Novi Andi, S.H. M.M. (Sumut)
4. Harta Muluadi Harahap (Kepri)
5. Antony Juis Syarif (Sumbar)
6. Alamsyah Marwan Hidayat, S.H. (Bengkulu)
7. Amlan (Kaltim)
8. Herry Suprapto (Sumut)
9. Salsabilah, S.Pd. (Riau)
10. Eka (Kaltara)

Seksi Perwasitan : Sofyan
1. Said Kelana Putra
2. Marjoni
3. Suryadi
4. Citra Dewi Febriani S.Pi
5. Iwan Sabil

Seksi Pertandingan & Perlengkapan : Nina Chandra, S.E.
1. Chandra Sihaloho
2. Abd Malik
3. Giok Lay
4. Alif Damanik
5. Kasmat Ali Wardhana
6. Ryan Admiral
7. Kartika Shandra Dewi
8. Maya Wita Susanty, A.Md

3. Bidang Disiplin, Etika dan Peraturan
Ketua Koordinator : Gopher M. Ambarita, S.E.
Anggota :
1. Andi Sembiring
2. Robinson HM Pasaribu
3. Mian Parulian Manik, S.H.
4. Kristo Nelson Simanjuntak

4. Bidang Hukum
Ketua Koordinator : Dr. Wilma Silalahi S.H., M.H.
Anggota :
1. Parulian Nadeak S.H., M.H.
2. Evan Gumandang, S.H., M.H.
3. Choky Hutabarat, S.H.
4. Arina Angela, S.H.
5. Jusuf Roni Siahaan, S.H.
6. Suryansah Damanik, SH.

5. Bidang Humas dan Publikasi
Ketua Koordinator : Tulus Tampubolon, S.Kom
Anggota :
1. Tonny Ron Hasibuan
2. Daniel Manurung
3. Jamida Pasaribu
4. Frendy Siahaan, S.H.
5. Anto Aritonang

6. Bidang Dana
Ketua Koordinator : Dr. Ir Hasudungan Sihombing, M.Sc.
Anggota :
1. Charda Damanik
2. Ir. Isnan Pawenni
3. Djeni Martin, S.H.

7. Bidang Hubungan Luar Negeri dan Antar Aliran
Ketua Koordinator : Tommy W Tampubolon, ST.
Anggota :
1. H. Panen Mawardi Damanik
2. Umar, S.E., M.M.
3. Lidya Simangunsong

8. Bidang Kesehatan
Ketua Koordinator : dr. Robinhood Damanik
Anggota :
1. Iptu dr. Margaretha Ginanti
2. dr. Arief Nurhidayah Saputro, M. Ars
3. dr. Elen Hutabarat

9. Bidang Hubungan Antar Lembaga
Ketua Koordinator : Edison Manurung, S.E., M.M.
Anggota :
1. Ir. Bonar Saragih
2. Ir. Benny Siagian
3. Toto S. Baskara

Acara dilanjutkan dengan pelantikan oleh Ketua Umum Pengurus Besar Perguruan TAKO Indonesia, Dr. Ir. Nurdin Tampubolon, M.M. yang diawali dengan mengajukan pertanyaan, dalam menjalankan Organisasi TAKO ini, Apakah saudara/ saudari sekalian bersedia mengikuti AD/ART PB TAKO, dan juga peraturan Pemerintah mulai dari UUD 1945, Pancasila dan selanjutnya untuk bisa berprestasi memenuhi kebutuhan dan memajukan PB TAKO dan Olahraga di Tanah Air. Jika Saudara/ Saudari berkenan untuk dilantik, bersediakah untuk mematuhi hal tersebut di atas. Silakan disampaikan “Kami Bersedia, Jika Bersedia.”

Secara serentak, Pengurus berteriak “Kami Bersedia.” Untuk itu, karena Saudara/ Saudari bersedia, pada hari ini, Minggu, 11 April 2021, “Saya lantik Saudara/ Saudari bekerja sesuai dengan tugas pokok dan fungsi bekerja masing-masing, Semoga Tuhan menolong Saudara/ Saudari,” kata Ketua Umum Pengurus Besar Perguruan TAKO Indonesia, Dr. Ir. Nurdin Tampubolon, M.M. yang disambut tepuk tangan para hadirin undangan yang dilanjutkan dengan Foto bersama Dewan Guru, Penasihat, dan lainnya diteruskan dengan pengibaran Pataka TAKO Indonesia.

Petarung perlu dikondisikan untuk mengulangi upaya intens yang diperlukan tanpa penurunan kinerja berulang kali selama seluruh situasi (kelelahan akumulatif). ‘Kapasitas’ alaktiknya harus sama dengan ‘kekuatan’ alaktik satu kali untuk bekerja pada potensi genetika penuhnya. Dia harus memiliki segalanya mulai dari kekuatan ledakan hingga kemampuan untuk mempertahankan kecepatan dalam kondisi lelah. Dengan cara ini, saat waktu istirahat menjadi lebih pendek, sistem terbiasa bekerja lebih lama dengan intensitas tinggi dan tubuh menjadi lebih ahli dalam bekerja pada ambang anaerobik, sementara sistem aerobik juga menjadi lebih baik dikondisikan selama periode istirahat.

KESEIMBANGAN STRUKTUR

Keseimbangan struktural sangat besar bagi atlet tempur, di mana tidak boleh ada perbedaan kekuatan dan fleksibilitas dari satu sisi tubuh ke sisi lainnya. Ini termasuk keseimbangan dari kiri ke kanan, depan ke belakang, dan atas ke bawah. Meningkatkan keseimbangan struktural meningkatkan kinerja dan membantu meminimalkan risiko cedera. Kurangnya keseimbangan struktural adalah ketidakstabilan sendi akibat ketidakseimbangan pada otot yang menyebabkan pola rekrutmen yang salah. Ini berarti bahwa karena sendi tidak stabil, sistem saraf tidak akan menghasilkan kekuatan penuhnya sehingga kekuatan penuh potensial tidak akan dikirim ke sendi itu. Inilah cara tubuh melindungi persendian. Ketika atlet sedang berlatih untuk meningkatkan kekuatan, ketidakstabilan ini membuat tubuh tidak mungkin menjadi ahli dalam menghasilkan kekuatan yang sangat besar.

Tanpa melatih gerakan dengan tingkat kekuatan yang diinginkan, gerakan itu tidak akan pernah bisa dicapai. Ini dapat dikaitkan dengan apa yang telah dibahas mengenai ‘simulasi’, serta pola rekrutmen yang salah, menggunakan dumbel, dan sebagainya. Ini akan mengajari tubuh untuk menyerang lebih lambat, tidak peduli seberapa cepat perasaan anggota tubuh setelah alat diletakkan. Setelah ketidakseimbangan diperbaiki / diminimalkan maka otak harus terhubung untuk sekarang menghasilkan daya ledak penuh melalui sendi. Gerakan harus dilakukan dengan kecepatan tinggi dan sering kali agar pola tidak hanya berukir tetapi juga berurat berakar pada kecepatan tinggi.

Petarung tidak hanya perlu menciptakan fondasi kekuatan yang kokoh tetapi ia juga perlu mengembangkan daya ledak bersamaan dengan melatih sistem saraf agar menjadi lebih efisien. Inilah sebabnya mengapa gerakan dinamis berkecepatan tinggi diperlukan seiring dengan pengembangan level kekuatan tinggi. Di atas kekuatannya, petarung perlu mengembangkan atletis khusus olahraga dan gerakan gym berkecepatan tinggi akan merekrut jumlah unit motorik terbanyak. Ketika petarung menggabungkan gerakan kecepatan tinggi yang cepat-Di ruang angkat beban ke kamp pelatihan mereka, hasil dalam performa atletik akan sangat terlihat pada saat kompetisi.

PENGUJIAN KESEIMBANGAN STRUKTUR

Aturan yang baik untuk diikuti adalah bahwa dalam mengevaluasi tes ini, tubuh atau bagian tubuh hampir selalu bergerak menuju ketidakseimbangan otot. Tes berikut dilakukan setelah melepas alas kaki, perhiasan, dan apa pun dari saku. Jika atlet tidak mengenakan celana pendek, maka bawalah baju olahraga digulung sehingga lutut terlihat. Pakaian kompresi dan legging diperbolehkan.

Survival Teknik Taktis (SUTET): Keamanan Pribadi dalam Aksi, Solusi Terbukti untuk Situasi Kehidupan Nyata

Survival Teknik Taktis (SUTET) menghadirkan solusi yang telah terbukti untuk situasi berbahaya di kehidupan nyata. Survival Teknik Taktis adalah sistem pertahanan diri bagaimana cara cepat menilai situasi berbahaya dan menetralkan penyerang Anda sebelum mereka unggul.

SUTET mencakup teknik penting berikut:
>Combative Tubuh Bagian Atas (serangan tinju, pukulan hook, serangan bertarget dengan kepala, tendangan depan, dan lainnya)
>Teknik penurunan ketegangan
>Tarikan pisau dan senjata api
>Menetralkan serangan pisau dan senjata api
>Berurusan dengan serangan tak bersenjata (perampasan pakaian, tersedak dan pelukan beruang)
>Melakukan penjemputan dan lemparan

Ini bukan hanya tentang SUTET, tetapi mengajarkan Anda cara menggunakan SUTET dalam situasi kehidupan nyata. Ada perbedaan besar antara mengetahui bagaimana melakukan suatu teknik secara “mekanis” dan mampu menerapkan teknik tersebut selama konfrontasi di kehidupan nyata. Jika Anda tidak memahami bagaimana situasi kekerasan terjadi dan berkembang, dan komponen situasional yang menyertainya, kecil kemungkinan Anda akan berhasil menangani kekerasan fisik, betapa pun banyak teknik yang mungkin Anda ketahui. Daripada hanya menyajikan ensiklopedia teknik, saya telah mencoba menunjukkan seperti apa kekerasan dunia nyata dan bagaimana SUTET dapat digunakan untuk menghadapinya.

Ini bukan tentang teknik, tapi tentang solusi untuk kekerasan — yang mungkin non-fisik maupun fisik. Untuk tujuan ini, saya telah mencoba menggunakan tidak hanya pengalaman langsung saya tentang kekerasan (dan pengalaman orang-orang sezaman dan kolega saya), tetapi juga penelitian akademis yang telah saya ikuti dan ketahui, bersama dengan yang tersedia di domain publik. Saya sangat yakin bahwa penting untuk tidak membatasi apa yang Anda ajarkan pada pengalaman Anda sendiri, betapa pun luasnya Anda percaya itu, tetapi untuk meratifikasi dan membandingkannya dengan pengalaman orang lain, dan dengan apa yang telah terbukti secara akademis. Terlalu sering, industri pertahanan diri dan keselamatan pribadi mengajarkan, dan menyajikan, apa yang hanya merupakan gagasan bagus dan strategi serta taktik yang bermaksud baik, yang mungkin tidak memiliki dasar yang kokoh dalam kenyataan.

Teknik dan situasi yang dijelaskan dalam ini bertujuan untuk mendidik pembaca tentang bagaimana berbagai jenis situasi kekerasan berkembang dan terjadi. Mereka tidak dirancang untuk dianggap sebagai cetak biru yang secara akurat menggambarkan dan mencerminkan setiap situasi yang mungkin Anda hadapi. Dalam 99 persen skenario penjambretan, misalnya, menyerahkan dompet Anda kepada penyerang yang menodongkan pistol ke kepala Anda akan menjadi solusi yang paling efektif; namun, jika jari mereka berada di pelatuk dan tangan mereka gemetar, baik karena saraf atau penarikan diri (sebagian besar perampokan terjadi untuk mendukung kebiasaan narkoba), mungkin lebih aman untuk segera melakukan pelucutan senjata jika mereka secara tidak sengaja menembak Anda. Situasi menentukan solusinya; tidak boleh ada seperangkat aturan yang Anda ikuti secara membabi buta.

Oleh karena itu, Anda perlu memahami dinamika kekerasan, termasuk bagaimana penyerang yang berbeda dimotivasi dan beroperasi — ancaman pisau yang sama dapat diterapkan oleh individu dengan motif berbeda, sehingga mungkin memerlukan solusi yang berbeda. Jika Anda tidak memperhitungkan hal ini dalam pelatihan Anda, dan hanya memperlakukan ancaman pisau sebagai ancaman pisau, Anda tidak berlatih untuk kenyataan. Motivasi penyerang adalah salah satu dari lima komponen situasional berbeda yang perlu Anda pertimbangkan saat menentukan solusi. Lima komponen berbeda tersebut adalah:

1. Lokasi / Lingkungan — Di mana insiden itu terjadi? Jalan umum, rumah Anda, dll.?
2. Hubungan — Apa hubungan Anda dengan penyerang Anda? Orang asing, kenalan, teman, dll.?
3. Motif — Apa yang memotivasi penyerang Anda? Keuntungan finansial, kepuasan seksual, ego, ketidakadilan, dll.?
4. Keadaan pikiran — Apa yang Anda pikirkan / seberapa siapkah Anda? Apakah Anda terkejut, pasrah, menyangkal, dll.?
5. Pihak ketiga — Siapa yang bersamamu? Apakah Anda sendirian, dengan teman, dengan anak-anak, dll.?

Tidak semua kekerasan itu sama. Seseorang yang menusuk tenggorokan Anda dengan pisau mungkin melakukannya karena sejumlah alasan. Mereka mungkin mencoba merampok Anda, atau mereka mungkin ingin menculik Anda, atau mereka mungkin menjadi marah atas sesuatu yang telah Anda lakukan (atau mereka pikir Anda telah melakukannya). Ini dapat terjadi di jalan, di tempat parkir, atau di rumah Anda sendiri. Itu bisa dilakukan oleh seseorang yang Anda kenal, daripada orang yang benar-benar asing. Anda mungkin tidak sendirian; Anda mungkin bersama teman atau anggota keluarga, dan jika Anda memiliki anak, mereka mungkin juga hadir. Mengetahui cara melakukan kontrol atau pelucutan pisau sebenarnya hanyalah satu bagian dari cerita, karena bergantung pada situasinya mungkin ada solusi yang lebih efektif, dan pelucutan senjata sebenarnya dapat merusak keselamatan Anda. Memahami bagaimana berbagai komponen ini berinteraksi dan mengubah dinamika situasi akan memungkinkan Anda memilih dan menerapkan solusi yang efektif. Ini mencoba mendidik Anda tentang bagaimana menyelesaikan situasi dengan aman, bukan hanya bagaimana melakukan berbagai teknik SUTET.

SUTET adalah sistem praktis, dan pendekatan kami untuk menggunakannya juga harus praktis. Ini telah terjadi, ketika saya mendesainnya sebagai sistem pertempuran jarak dekat. Jika kekerasan di medan perang sederhana dan langsung, situasi agresif dan kekerasan yang dialami oleh warga sipil modern jauh lebih kompleks; Prajurit harus melakukan peran penjaga perdamaian Garda terdepan NKRI dan Polisi adalah pelayanan, pengayoman, perlindungan dan penegakan hukum, dan warga sipil harus berurusan dengan perampok, penyerang seksual, dan pemabuk di jalanan. Meskipun teknik SUTET masih sederhana, situasi di mana teknik tersebut mungkin perlu diterapkan jauh dari sederhana, dan SUTET telah berevolusi dan berkembang agar tetap efektif dan dapat diterapkan.

Dibagi menjadi empat bagian: pertama membahas tentang mencolok dan memblokir; yang kedua pada skenario bersenjata; yang ketiga pada serangan tak bersenjata dan situasi di mana itu terjadi; dan keempat pada lemparan dan takedown. Karena saya tidak ingin menduplikasi informasi atau teknik apa pun yang terkandung di dalamnya. Sekali lagi, saya mencoba mendemonstrasikan kesederhanaan SUTET, konsep dan prinsip yang mendasari SUTET, dan cara menggunakan kembali dan membangun teknik dan gerakan yang ada, daripada mencoba membuat yang baru. Pada akhirnya, ini tentang kelangsungan hidup. Ini bukan tentang ego atau menjadi benar; seperti yang dinyatakan dalam ayat Alkitab Ibrani, “Lebih baik menjadi anjing hidup daripada singa mati.” (Bersambung….Daniel Manurung)

Silahkan bisa Share di :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *